Rabu, 31 Juli 2013

Film yang paling banyak diprotes


Jika dibandingkan dengan iklan atau acara TV, film lebih jarang mendapatkan masalah. Namun di Inggris, ketika masyarakat tak suka dengan apa yang mereka lihat di layar lebar
, mereka mengadukan film-film tersebut pada Badan Klasifikasi Film Inggris (BBFC).

Tugas BBFC, yang sedang merayakan ulang tahun 100 tahunnya pada tahun ini, adalah untuk memberi rating pada setiap film, dari rating ‘U’ (Semua Umur) hingga ’18’ (Untuk Usia 18 Tahun ke atas). Ketika pengaduan masuk, seringkali konsumen menganggap bahwa rating yang diberikan adalah salah.

Anda mungkin mengira film-film tersebut adalah film yang penuh aksi kekerasan, atau film super horor yang sadis, namun kenyataannya tidak selalu film seperti itu yang diadukan. Kami diperbolehkan melihat laporan 10 tahunan terbaru milik BBFC untuk menemukan film apa saja yang paling banyak diadukan dalam satu dekade terakhir.


Film: ‘The Lovely Bones’ (2010)
Jumlah pengaduan: 24
Alasannya: Film adaptasi garapan Peter Jackson yang diambil dari sebuah novel yang berkisah tentang pembunuhan seorang gadis kecil ini dianggap “sangat mengejutkan dan menyedihkan” bagi banyak penonton, menurut BBFC. Para pengadu menganggap bahwa rating ‘12A’ (Untuk Usia 12 Tahun ke atas) terlalu rendah, dan BBFC mengakui bahwa film tersebut seharusnya diberi rating ‘15’ (Untuk Usia 15 Tahun ke atas). Itu merupakan film yang paling banyak diadukan pada 2010.

Film: ‘Shrek 2’ (2004)
Jumlah pengaduan: 32
Alasannya: Tampaknya semua pengaduan adalah tentang penggunaan kata ‘bloody’ (kata kasar di Inggris) dalam sebuah film dengan rating ‘U’. Siapa bilang kalimat makian sudah diterima?

Film: ‘Jo Bole So Nihall (2005)
Jumlah pengaduan: 41
Alasannya: Judul film India tersebut berarti “Siapapun yang mengatakan akan diberkati” – sebuah ucapan salam tradisional agam Sikh. Beberapa komunitas agama Sikh menganggap film tersebut menyinggung dan ketika film tersebut ditayangkan di India, ada serangan bom yang terjadi di sebuah bioskop di New Delhi. Namun BBFC menganggap bahwa judul film tersebut tidak dianggap sengaja menyinggung.

Film: ‘9 Songs’ (2004)
Jumlah pengaduan: 48
Alasannya: Film ini drama seni atau porno? Banyak pendapat yang saling bertentangan dalam film garapan Michael Winterbottom yang dirilis pada 2004 tersebut. Film tersebut tidak disensor dan diberi rating ‘18’ dan BBFC mendapatkan banyak pengaduan, meskipun mereka menganggap bahwa hal tersebut “jelas merupakan bagian dari iklan yang terkoordinasi, dengan orang-orang yang hanya bereaksi pada apa yang mereka baca, dan bukan pada apa yang mereka lihat.” Kami telah memutuskan bahwa isi film tersebut “sangat berbeda dari film porno.”

Film: ‘Spider-Man’ (2002)
Jumlah pengaduan: 51
Alasannya: Salah satu pengaduan dibuat oleh seorang murid sekolah dasar – yang mengadukannya karena mereka TIDAK BISA menonton film tersebut. Film tersebut diberi rating ‘12’ dan tidak diberi rating ‘PG’ (bimbingan orangtua) yang membatasi.

Film: ‘Beowulf’ (2007)
Jumlah pengaduan: 53
Alasannya: Film animasi dengan rating ‘12A’ tersebut mendapatkan pengaduan paling banyak pada 2007. Beberapa orang menganggap bahwa kekerasan, horor, dan hal-hal berbau seksual tidak cocok untuk rating yang diberikan tersebut, dan yang paling banyak ditentang adalah penampilan telanjang Angelina Jolie (yang dibuat secara digital).

Film: ‘Terminator 3: Rise of the Machines’ (2003)
Jumlah pengaduan: 54
Alasannya: Lagi-lagi ini merupkan film ’12A’ yang kontroversial. BBFC menganggap bahwa mereka yang mengadu hanya mendasarkan pendapat mereka pada pengalaman menonton dua film pertama ‘Terminator’ (rating ‘18’ dan ‘15’). Padahal film tersebut kini hanya menampilkan kekerasan laiknya dalam film James Bond.

Film: ‘War of the Worlds’ (2005)
Jumlah pengaduan: 65
Alasannya: Film serangan alien garapan Spielberg tersebut merupakan korban dari histeria tabloid, menurut BBFC, karena kebanyakan pengaduan “menanggapi apa yang mereka baca di tabloid.” Film tersebut diputuskan cocok untuk remaja, namun tidak untuk anak kecil.

Film: ‘The Lord of the Rings: The Fellowship of the Ring’ (2001)
Jumlah pengaduan: 66
Alasannya: Banyak yang menganggap bahwa film dengan rating ‘PG’ tersebut terlalu menakutkan untuk remaja, meskipun BBFC menganggap bahwa pengaduan tersebut justru datang dari orang-orang yang tidak memiliki anak. BBFC juga mendapatkan surat dari para orangtua yang senang karena mereka dapat membawa anak mereka untuk menonton film tersebut.

Film: ‘Casino Royale’ (2006)
Jumlah pengaduan: 82
Alasannya: Banyak surat yang menanggapi penampilan pertama Daniel Craig sebagai Bond, dengan banyak surat yang mengadukan bahwa seharusnya film tersebut diberi rating ‘15’ karena terdapat kekerasan dan adegan-adegan telanjang. Laporan BBFC juga menyebut sebuah surat yang menentang pemakaian Craig sebagai 007 dan meminta karakter tersebut kembali diperankan oleh Sean Connery. “Casting adalah jelas bukan merupakan bidang yang dapat dikendalikan oleh kami,” balas BBFC.

Film: ‘Closer’ (2004)
Jumlah pengaduan: 93
Alasannya: Tidak mengejutkan film ini mendapatkan banyak pengaduan. Drama hubungan gelap garapan Mike Nichols – yang diberi rating ‘15’ – mendapatkan lebih dari 90 surat karena dialog dalam film yang vulgar.

Film: ‘The Dark Knight’ (2008)
Jumlah: 364
Alasannya: Menurut laporan BBFC film tersebut merupakan film yang paling banyak diadukan selama satu dekade – dan jauh lebih banyak diadukan dari film lainnya.  Film tersebut mendapatkan 42 persen dari seluruh surat yang ada pada 2008, sebagian besar adalah karena sebuah iklan di tabloid yang menyatakan bahwa film tersebut diberi rating ‘12A.’ Kami akhirnya bertanya pada mereka mengapa film ini sangat kontroversial.

BBFC mengatakan pada Yahoo! Movies, “Mungkin karena suasana gelap dalam film tersebut yang mengejutkan sebagian orang, terutama karena film ‘Batman’ versi sebelumnya yang secara relatif lebih  ceria. ‘The Dark Knight’ sangat berbeda jauh dari ‘Batman and Robin,’ dan serial pada era 1960-an.

Kami juga mempertimbangkan bahwa film tersebut merupakan kisah superhero yang fantastis dan bahwa Batman merupakan  tokoh yang terkenal, yang semua film sebelumnya dipasarkan dengan rating ‘12’ atau ’12A’, bahkan meskipun suasana gelap yang ditampilkan membuat kesal beberapa penonton.”

Mereka menambahkan, “Segera setelah sorotan media terhadap film ini berkurang, pengaduan secara signifikan juga berkurang walaupun film tetap diputar di seluruh penjuru negeri.”

BBFC juga mengatakan bahwa mereka menggelar sebuah konsultasi setahun kemudian dengan masyarakat sipil dan 69 persen menyetujui putusan mereka untuk memberikan rating ‘12A.’ (ik/mp)

0 komentar:

Poskan Komentar